Byton galang 500 juta dolar AS danai pertumbuhan mobil listrik

Jakarta (ANTARA News) – Pabrikan kendaraan listrik yang didanai China, Byton, berusaha mengumpulkan sedikitnya 500 juta dolar AS untuk membiayai pertumbuhan, nilai perusahaan yang hampir berusia tiga tahun itu diperkirakan lebih dari 4 miliar dolar AS, dua orang yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Dilansir Reuters, Selasa (8/1), rencana penggalangan dana terbaru datang ketika pemerintah China mempromosikan kendaraan energi baru, kategori yang terdiri dari mobil hybrid bertenaga baterai dan plug-in baterai-bensin, untuk membantu mengurangi polusi udara dan mendukung pengembangan teknologi tinggi.

Byton tertarik untuk mengajak investor asing, terutama dalam penggalangan dana terbaru dan hasilnya akan digunakan untuk membiayai produksi massal kendaraan SUV listrik premium pertamanya – Byton M-Byte serta untuk penelitian dan pengembangan, kata salah satu sumber yang meminta identitasnya dirahasiakan. 

Pabrikan kendaraan listrik Tesla Inc pada Senin (7/1) telah mendirikan pabrik di Shanghai, di mana mereka berencana untuk mulai memproduksi kendaraan listrik Model 3 pada akhir tahun, langkah pertama dalam lokalisasi produksi di pasar mobil terbesar di dunia.

Apa yang disebut Gigafactory adalah pabrik mobil pertama yang sepenuhnya milik asing di negara itu, sebuah cerminan dari pergeseran yang lebih luas di China untuk membuka pasar mobil, bahkan di tengah perang dagang dengan Amerika Serikat.

Kepala eksekutif dan co-founder Byton, Carsten Breitfeld mengatakan kepada Automobilwoche Jerman pada Oktober tahun lalu bahwa perusahaan dapat meluncurkan penawaran umum perdana untuk mendanai ekspansi dan akan mencari putaran penggalangan dana tambahan dari investor swasta sebelum IPO.

Baca juga: Elon Musk: Tesla mulai pembangunan pabrik di Shanghai

Sudah didukung raksasa ritel China Suning dan pengembang properti dan penyedia layanan kesehatan yang berbasis di Hong Kong Fullshare Holdings, Byton awal tahun lalu memikat investor baru termasuk pembuat mobil milik negara FAW Group dan pemasok baterai Contemporary Amperex Technology Co senilai 500 juta dolar AS dalam putaran pendanaan Seri B.

Perusahaan sedang mengerjakan putaran penggalangan dana Seri C, kata juru bicara Byton, tetapi menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Perusahaan yang menjalankan kantor di China, Amerika Serikat dan Jerman, adalah salah satu dari beberapa startup kendaraan listrik yang sebagian besar didanai China, bertaruh pada manfaat produksi lokal untuk bersaing dengan Tesla dan raksasa otomotif lainnya.

Saingan lokalnya termasuk NIO Inc yang terdaftar di Nasdaq dan Xpeng Motors, yang didukung oleh Alibaba Group.

Baca juga: Mobil listrik Inggris Laureti bangun pabrik di India, diluncurkan 2021

Sementara pasar mobil China yang lebih luas telah mendingin, pasar NEV-nya (new energy vehicle/kendaraan energi baru) tumbuh dengan cepat.

Penjualan NEV naik 37,6 persen pada November dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu, dan melonjak 68 persen menjadi 1,3 juta kendaraan pada Januari-November, asosiasi industri otomotif utama negara itu mengatakan bulan ini.

NIO Inc, yang mengumpulkan 1 miliar dolar AS di salah satu IPO AS terbesar tahun lalu oleh sebuah perusahaan China, mengatakan bulan lalu telah mengirimkan 9.726 kendaraan SUV (sport utility vehicle) listrik ES8 pada 15 Desember, hampir mencapai target mereka sendiri yakni 10.000 kendaraan pada akhir 2018.

Mantan eksekutif BMW dan Nissan Motor ikut mendirikan perusahaan mobil listrik di China yakni Future Mobility Corp (FMC), yang pada September 2017 menamakan mereknya “Byton”.

FMC, perusahaan induk, berencana untuk meluncurkan kendaraan di Amerika Serikat dan Eropa segera setelah memulai penjualan di dalam negeri pada tahun 2019.

FMC Juni lalu memesan ke pemasok Jerman Duerr untuk sebuah toko cat yang mampu menangani 150.000 mobil per tahun, di kota Nanjing, Cina timur, salah satu markas Byton.

Baca juga: Byton andalkan SUV listrik di LA Auto Show

Penerjemah: Fathur Rochman
Copyright © ANTARA 2019